Monday, May 28, 2012

Kenapa PAKU Tak Cukup SATU?



Assalamualaikum


Hi everyone, today was so hot and not good for me at all. But in half of my way to campus, I have my new conversation that I really not care. Between me and my sister. Derhaka kan? Sorry kak! Please forgive me. 


I don't know. I guess to be a good young sister at all but I am not. I lose my everything kak, please understand me. Sometime, bila terasa nak makan dengan keadaan yang baik timbul pulak rasa kenyang tiba-tiba sebab my mind is blow nothing. 


Derhaka aku mencintai seorang lelaki lebih daripada aku mencintai mama dan ayah. Derhaka aku abaikan setiap nasihat kakak dan abang demi sebuah perasaan yang aku sendiri tidak pasti apa kebaikannya. 


Hati ini, Ya Allah. Hati ini. Hati ini telah aku pukul, aku guna pakai malah aku pijak serta tidak aku hormati maruahnya hanya demi seorang lelaki. Tetapi kenapa aku di uji sehebat ini? Tolong ya Allah, aku merayu dan memohon agar kau hapuskan setiap rasa sayang aku terhadapnya. Agar aku turut bahagia demi kebahagiaan mereka. Mungkin ini berlaku di sebabkan tiada cinta aku terhadapmu ya Allah. Hati yang tiada Allah padanya.



Jujur lah pada masa ini, aku hilang pertimbangan diri akal minda dan kata-kata. Ingin ku luah mati katak, bakal ku luah mati semut. Berfikir ke mana arah aku dalam keadaan yang serba kekurangan dan lemah. 


Jauh sekali untuk aku beristikarah kepada Allah. Jauh sekali hati aku menjadi kuat untuk jawapan yang bakal aku ketahui kelak. Jika berbicara itu perak, maka aku lebih memilih untuk diam kerana diam itu emas. Emas bagi hidup aku. 


Mama, ayah, along, angah dan serumpun dengannya. Jika itu pilihan yang terbaik. Maka, padam lah hati aku untuk insan lain itu. Jika hati ini untuk dia, maka siapa dia dalam hidup ku. I need my kekuatan. Sungguh! 


Demi kebahagian orang lain, aku perlu menipu, menjadi tabah, jadi seorang yang berfikiran positif tanpa melatah hebat.


Hati aku menangis dengan seribu pertanyaan, sungguh! Hanya engkau lebih mengetahui akal fikiran ku kini. Dalam tempoh seminggu menunggu jawapan itu, bakal aku telusuri dengan kata nista sehebat karma. 


Kau berjumpa, berhimpun, bermesra malah menerima sesuatu yang bukan aku harapkan. Perit.



I need my mum badly.




3 comments:

  1. Jika menipu demi membahagiakan diri sendiri lebih baik riang dan menipu dari dibelenggu kesedihan dan kedukaan......

    ReplyDelete
  2. Salam za. Mungkin ade hikmah nua jai benda tu kan? mungkn satu hari nnt kita sedar. Yang terdekat dengan kita ALLAH. mengadulah pada Dia. Insyaallah za akan dapat jawapan. Dan mungkin ade sebab kenapa parent za, family za rasa macam tu. mereka mungkin ade sebab sendiri. Tak de benda yang jadi kat dunia ni tanpa sebab. everything happen for a reason. and must have a reason.jadi diharap awak bersabar yea za! ALLAH knew the best for us :)

    ReplyDelete