Monday, September 29, 2014

Seandainya kehidupan adalah hujan, mahukah kamu membagi satu tempat di bawah payungmu agar kita senantiasa boleh melalui hujan bersama?





“Dalam hidup.
Manusia memang datang dan pergi silih berganti.
Hari-hari tak berhenti.
Yang datang bawa ceria.
Yang datang bawa senyum semanis gula.
Yang datang bawa pahit dan derita.
Yang datang bawa luka.
Yang datang bawa masalah pun ada.
Cukup segala perisa.

Dan semuanya yang datang.
Ada tinggalkan kenangan.
Dan semuanya yang pergi.
Juga tinggalkan pengajaran untuk sama-sama belajar.

Dan juga.
Dalam ramai-ramai yang datang dan pergi.
Memang kita berhak untuk memilih sendiri.
Siapa yang patut menetap masuk dan siapa yang patut meninggal pergi.”


— (via cengkih )




3 comments:

  1. inshaAllah. Liku2 kehidupan mmg berbagai.. Ada indahnya, ada dukanya.. Kita menjangkakan hidup kita ini lurus seperti highway tp realitinya hdup kita ini penuh dgn duri dan likunya seperti jalan yg bengkang bengkok. Tp ingat, setiap yg dilalui ada manisnya.. Akan kita ingat liku2 ini hingga akhir hayat kita. ;-)

    ReplyDelete
  2. ,''Tetapi aku melalui hujan dan panas seorang diri,'' .Indah tak,,,,,,,,????

    ReplyDelete